Monday, April 4, 2011

Keterlibatan orangtua dalam Pendidikan Anak

ABSTRAK

Pentingnya keterlibatan orang tua sebagai mempercepat dan faktor motivasi dalam pendidikan anak-anak mereka adalah sebuah fakta di seluruh dunia-diterima. Proyek penelitian ini memberikan kedalaman dalam penjelasan bersama dengan alasan tertentu, pentingnya keterlibatan orang tua dalam pendidikan anak-anak mereka. Hal ini juga membahas teknik pengasuhan, jenis mereka dan konsekuensi mereka jika diabaikan. Ini juga menggambarkan cara untuk mengukur hasil dari keterlibatan orang tua yang positif. Selain itu, menyebutkan keterlibatan guru dan kesulitan yang dihadapi oleh guru dalam mendapatkan orang tua terlibat dalam anak mereka itu (ini lebih lanjut didukung oleh contoh-contoh dari dua guru yang dengan upaya sengaja their memenangkan orang tua atas untuk mencurahkan perhatian yang maksimal mereka terhadap anak-anak mereka) , keterlibatan orang tua tunggal, upaya anak-anak sendiri untuk meningkatkan tingkat akademik dan intervensi rumah bersama berbasis sekolah. Suatu analisis rinci tentang gagasan utama yang berbeda diberikan, berdasarkan temuan dari survei penelitian lainnya dan proyek.

PENDAHULUAN:

Keterlibatan orang tua dapat dilihat untuk jatuh ke dalam tiga jenis: 1) Perilaku, 2) Intelektual dan 3) Pribadi. Penelitian ini mengeksplorasi pengaruh partisipasi multi-dimensi dari orang tua dan kemajuan yang dihasilkan anak-anak dalam studi mereka ketika sumber daya orang tua yang berbeda didedikasikan untuk mereka. Berpartisipasi aktif orang tua membantu anak-anak mereka dalam pengembangan akademik mereka dengan pergi ke sekolah dan berpartisipasi dalam open house. Dengan tajam mengamati perilaku anak-anak mereka, mereka benar bisa menilai jenis perilaku atau alokasi sumber daya yang dibutuhkan oleh anak-anak mereka. merawat orang tua semacam itu juga dapat memotivasi guru untuk menjadi lebih perhatian terhadap mahasiswa tertentu, dengan demikian mempertahankan siklus keterlibatan orang tua-guru. Mendorong Membangun kemampuan kognitif dan persepsi pada anak adalah perhatian utama dalam membesarkan anak. Cara orang tua melibatkan anak-anak mereka dalam belajar kognitif adalah dengan mengekspos mereka dengan kegiatan kognitif merangsang berbeda dan material seperti buku, media elektronik dan peristiwa terkini di rumah. Ini membantu anak untuk mempraktekkan segala macam keterampilan memahami bahasa di sekolah. Hasilnya menunjukkan sebuah perilaku yang sangat positif di sekolah dan dengan rekan-rekan.

Dua proses pengasuhan yaitu Parenting Mendukung (SP) dan Harsh Parenting (HP) banyak membantu dalam penelitian keterlibatan orang tua dalam pendidikan anak-anak mereka. Dengan menyesuaikan tingkat pengasuhan yang mendukung, berbagai tingkatan hasil yang berhasil diamati. pengasuhan yang mendukung bahkan siswa taman kanak-kanak memberikan hasil yang positif. Empat tindakan pengasuhan yang mendukung digunakan dalam penelitian ini, yaitu:

1. Proaktif mengajar.

2. Tenang diskusi dalam pertemuan disiplin.

3. Kehangatan.

4. Bunga dan keterlibatan dalam kegiatan peer.

Penilaian dilakukan ketika anak masuk TK dan ketika mereka mencapai 6 kelas. Ada faktor tercatat menghambat perkembangan anak-anak: kesulitan keluarga. Itu adalah hasil dari proses negatif serbaguna yang meliputi risiko status sosio-ekonomi rendah, orangtua tunggal dan stres keluarga. Anak maladjustments ditemukan lebih umum pada keluarga dengan kemalangan tersebut. Tidak peduli berapa banyak dampak negatif yang dilemparkan, SP ditemukan untuk mengatasi risiko yang berkaitan dengan kesulitan keluarga. SP adalah sangat berhubungan dengan prosedur penyesuaian di kelas 6 anak-anak yang memiliki keluarga orangtua tunggal dan atau status sosial-ekonomi yang dialami rendah (SES) pada anak usia dini mereka.

Dalam cara untuk mensosialisasikan anak-anak mereka, orang tua mengadopsi teknik diskusi tenang dan mengajar proaktif. Mereka membantu mengurangi masalah perilaku dengan melakukan diskusi panjang dengan anak-anak mereka, menumbuhkan dalam diri mereka rasa hormat, ketenangan dan kedamaian pikiran. Ibu juga berpartisipasi aktif dalam mengurangi stres peer antara anak-anak mereka. Ini juga merupakan fakta yang diterima secara luas bahwa orangtua mendukung memainkan peran penting dalam pengembangan anak-anak empati, perilaku prososial dan kompetensi emosional. Di sisi negatif, tidak adanya pengasuhan yang mendukung mungkin terkait dengan pengembangan masalah internal seperti kecemasan dan depresi.

Kurangnya perawatan yang diperlukan dan perhatian orang tua adalah faktor utama untuk kenaikan berikutnya dalam persentase kenakalan remaja (kejahatan di antara anak-anak). Tidak adanya instruksi orang tua menyebabkan anak-anak untuk mengembangkan masalah perilaku dan emosional ireversibel. Mereka dalam rangka untuk mencari perhatian, resor untuk kejahatan berpikir bahwa dengan cara ini mereka bisa memenuhi keinginan mereka. Mereka mungkin kembali ke kekerasan yang tidak terkendali jika tidak terus mengawasi atas. kegiatan kriminal tersebut tidak dapat dibawa berhenti sampai gejala menyedihkan mereka rasa rendah diri, depresi, suasana hati dysphonic, ketegangan dan kekhawatiran, dan gangguan lainnya lega. Dan pentingnya peran orang tua dalam hal ini tidak bisa terlalu ditekankan.

Dalam upaya untuk menggambarkan keterlibatan orang tua, banyak peneliti menggunakan "Transisi" istilah (Lombardi, Joan). "Transisi" digunakan untuk menggambarkan periode waktu di mana anak-anak bergerak dari rumah ke sekolah, dari sekolah untuk setelah kegiatan sekolah, dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya dalam pra sekolah, atau dari pra-sekolah sampai TK. Upaya tak kenal lelah guru dalam fenomena transisi tidak dapat diabaikan. Mereka menyiapkan anak-anak dan orang tua mereka untuk menghadapi masalah menyesuaikan diri dengan program-program sekolah dasar yang memiliki psikologi yang berbeda, mengajar gaya dan struktur dari program yang ditawarkan di tingkat TK. Di sekolah-sekolah tingkat dasar para guru harus menghadapi tantangan serius dalam memotivasi orang tua untuk mengambil kepentingan dalam kegiatan anak-anak mereka. Para guru mengadopsi metode yang berbeda untuk melibatkan orang tua di kelas sehari-hari dan aktivitas rumah. Mereka digunakan untuk mengirim catatan, undangan pertemuan orang tua-guru, undangan sesi bimbingan orang tua dan sesi pelatihan, terus mengarahkan perhatian orangtua terhadap anak-anak mereka. Patricia Clark Brown menunjukkan bahwa sangat penting untuk menjaga garis komunikasi antara guru dan orang tua terbuka, sehingga orang tua dapat berinteraksi dengan guru dan mendapatkan up to date informasi kegiatan sekolah anak-anak mereka. Salah satu cara untuk melibatkan orang tua adalah untuk jadwal acara sekolah dan mengatur kegiatan kelas seperti relawan untuk perpustakaan, bertindak sebagai pembantu kelas atau efisien mengatur istirahat makan siang. Para guru juga memilih untuk membuat panggilan telepon di rumah anak-anak untuk tetap berhubungan dengan orang tua dan mendapatkan untuk mengetahui sejauh mana mereka memberikan kontribusi bagi kesejahteraan anak-anak mereka. Selain kegiatan di atas, para guru juga assign kegiatan rumah untuk kedua orang tua dan anak-anak mereka sehingga orang tua tetap memanjakan pada anak-anak mereka dan anak-anak bisa belajar di rumah. Namun, itu adalah pengalaman buruk dan mengecewakan bagi guru ketika banyak dari orangtua gagal untuk merespon seperti yang diharapkan. Banyak dari orang tua sangat kewalahan dengan pekerjaan resmi mereka bahwa mereka tidak dapat mengambil beberapa waktu untuk anak-anak tercinta mereka.

Selain itu, bagi sebagian orang tua schoolings mereka tidak pengalaman positif dan karakter-meningkatkan, karena itu mereka lebih suka menjaga jarak dari sekolah anak-anak mereka juga. Hal ini membuat sangat sulit dan kadang-kadang mustahil bagi guru untuk membawa keterlibatan orang tua ke tingkat yang diinginkan. Namun demikian, kegiatan dua guru terbukti sangat bermanfaat dalam membuat orang tua terlibat dalam anak-anak mereka. Mereka adalah Carlos Valdez, seorang guru seni dan wali kelas 8 grade, dan Mike Hogan, direktur band sekolah. Mereka melakukannya dengan melibatkan orang tua dalam festival musik dan upacara sekolah lainnya. Mereka terbukti menjadi contoh yang besar bagi para guru masa yang akan datang.

Jika program akademik anak-anak pembangunan untuk membuktikan sukses mereka harus berbagi dua karakteristik:

1) sesuai dengan tahapan perkembangan praktek:

kemajuan akademis seorang anak jelas tercermin dari praktek yang sesuai dia mengelola sementara dalam kehidupan sekolah. Selama transisi dari pra-sekolah sampai TK, anak jika diberi latihan yang tepat sesuai dengan tahapan perkembangan cenderung untuk belajar banyak kemampuan bahasa dan bermain. Ia mengembangkan minat dalam mengeksplorasi lingkungan dan berinteraksi (tanpa ragu-ragu) dengan orang dewasa nya.

2) Layanan Pendukung:

Ini termasuk bantuan yang diberikan oleh sekolah tersebut untuk siswa keluarga berpenghasilan rendah. Layanan meliputi perawatan kesehatan, perawatan anak dan perawatan masyarakat. Ini memperkuat hubungan antara sekolah dan anak-anak dan menciptakan rasa aman dan kepercayaan antara anak-anak. Mereka bisa belajar bahwa masyarakat mereka adalah bagian dari sekolah mereka sejak layanan dukungan sekolah berusaha untuk membantu pembangunan masyarakat.

Hal ini umumnya percaya bahwa anak-anak diri yang baik guru. strategi mereka sendiri diprakarsai membantu meningkatkan ekspresi mereka, kreativitas, kemampuan intelektual dan keterampilan ekstra-kurikuler. Gagasan ini dibuktikan dengan dokumentasi karya anak muda yang diberikan oleh Reggio Emilia:

"The Reggio Emilia pendidik menyoroti kemampuan luar biasa anak muda itu dan menunjukkan bahwa melalui kesatuan berpikir dan merasa bahwa anak-anak kecil dapat mengeksplorasi dunia mereka, mewakili ide-ide mereka, dan berkomunikasi dengan orang lain pada tingkat tertinggi mereka." (Edwards, Paus. C , Springate, Wright.K)

Puncaknya terletak pada fakta bahwa bagaimana orang tua akan tahu bahwa keterlibatan tulus mereka benar-benar membuktikan bermanfaat bagi anak-anak mereka. Jawabannya terletak pada sikap anak-anak. Tingkat keterlibatan orang tua dapat dinilai dengan sikap anak terhadap mata pelajaran sekolah, keinginan dan prestasi akademis. Ada hubungan langsung antara prestasi akademik dan sikap terhadap sekolah. Schunk pada tahun 1981 memiliki ide berikut keinginan aspirasi atau akademis:

"Tingkat aspirasi didefinisikan sebagai probabilitas subyektif seseorang bahwa ia akan mencapai tingkat tertentu pendidikan." (Abu, H. & Maher, M)

Sebagai akibatnya anak-anak yang menerima perhatian orang tua yang memadai ditemukan jauh lebih percaya diri dalam keinginan dan prestasi akademis mereka daripada mereka yang tidak bisa mendapatkan jumlah yang tepat perhatian orang tua. Keterlibatan individu ibu dan ayah juga memainkan peran penting dalam pengembangan perilaku anak. Siswa dari rumah tangga satu orang tua yang diamati menunjukkan sikap kurang positif terhadap sekolah dan studi dibandingkan dengan siswa dari rumah tangga dua-orangtua. Satu penelitian bertujuan perhatian orang tua menyelidiki menunjukkan bahwa meskipun upaya tulus ibu, peran ayah tidak bisa diabaikan dan keduanya menjabat sebagai landasan penting bagi kemajuan masa depan anak. Hal ini dapat dibuktikan dari fakta berikut:

Menurut laporan terbaru dari Pusat Statistik Pendidikan Nasional (1997), dibandingkan dengan rekan-rekan mereka, anak-anak dengan ayah terlibat lebih cenderung telah berpartisipasi dalam kegiatan pendidikan dengan orang tua mereka (misalnya, telah mengunjungi museum atau situs bersejarah dengan orang tua mereka dalam satu bulan terakhir), dan lebih mungkin untuk memiliki akses ke beberapa jenis sumber daya di rumah juga (yang diukur dengan proporsi orang tua yang menjadi milik organisasi masyarakat atau profesional, atau secara teratur sukarelawan di komunitas). (Flouri, E. Dan Buchanan, A, Pg.142)

Selain itu, keterlibatan orang tua telah dibahas dan dilaksanakan dalam hal intervensi atau program pencegahan, yang tidak lain hanyalah langkah-langkah keamanan yang diambil untuk menjamin pendidikan yang sehat dan sempurna anak. Penelitian ini menggunakan program intervensi berbasis sekolah dan rumah-hanya untuk mengetahui sejauh mana kemampuan intelektual yang ditemukan pada anak-anak dari latar belakang keluarga yang berbeda. Keberhasilan satu intervensi berbasis sekolah bisa dibuktikan dari kenyataan berikut, yang merupakan bagian dari "Rencana Peningkatan Pelayanan Pendidikan 2001-2005" dari Edinburgh:

---- Skotlandia Eksekutif Disiplin Task Force, yang mempelajari penyebab perilaku miskin di antara murid di sekolah menghasilkan laporan 'Better Perilaku - Better Learning' pada bulan Juni 2001. Laporan ini mencakup 36 rekomendasi untuk tindakan, yang kemudian berubah menjadi Rencana Aksi pada tahun 2002. Banyak dari ini memiliki implikasi untuk Otorita Pendidikan. (Craig Millar Proyek punggung kaki)

No comments:

Post a Comment

Post a Comment